Berita Misi Anak 2022 – Kuartal 2

Sabat ke-7, 14 Mei 2022

“Berdoa untuk Sekolah”

Gorata (Botswana)

 

Saya lahir di sebuah rumah Advent di negara Afrika Botswana. Ayah saya adalah seorang penatua gereja, tetapi ibu saya menolak untuk pergi ke kebaktian. Dia tidak percaya pada Tuhan. Jadi, saya pergi ke gereja dengan ayah saya, dua kakak laki-laki, dan kakak perempuan. Ketika saya di kelas tiga, ayah saya meninggalkan pekerjaannya di Botswana Railways dan memutuskan untuk menjadi politisi. Dia juga berhenti menghadiri gereja —dan itu berarti kami semua berhenti menghadiri gereja. Setelah beberapa saat, ibu mulai menyadari bahwa hidup tanpa Tuhan tidak ada artinya, dan dia ingin pergi ke gereja. Beberapa orang Kristen datang ke rumah kami menawarkan buku untuk dijual, dan ibu membawa kami ke gereja mereka pada hari Minggu.

 

Selama liburan saya sebelum kelas delapan, seorang penginjil literatur Advent muncul di depan pintu kami dengan buku-buku untuk dijual. Ibu saya tertarik, dan dia membeli tiga buku karya Ellen White. Pengunjung itu mengundangnya untuk mengunjungi gerejanya pada hari Sabat, dan kami mulai menghadirinya setelah itu. Segera ibu dibaptis. Pada saat itu saya berada di kelas delapan dan berpikir tentang sekolah menengah. Ibu mulai berdoa dan berpuasa karena dia ingin saya pergi ke Eastern Gate Academy, sebuah sekolah asrama Advent di Francistown, sekitar 2 jam perjalanan dari rumah kami. Tetapi ayah menolak. Dia bilang dia tidak punya uang untuk membayar uang sekolah. Ibu tidak putus asa, dan dia terus berdoa. Saya berdoa bersamanya. Dia membangunkan saya pagipagi sekali, dan kami berdoa bersama. Kami juga berdoa selama kebaktian malam. Tetapi ayahku tidak berubah pikiran. Saya mulai kelas sembilan di sebuah sekolah asrama pemerintah di kota lain.

 

Berada di sekolah itu sulit. Beberapa siswa minum alkohol dan menggunakan narkoba. Para guru tampaknya tidak peduli apakah kami mengerjakan pekerjaan rumah kami. Setelah dua tahun di sekolah, saya memutuskan bahwa saya sudah cukup. Saya memohon kepada ayah untuk mengizinkan saya pergi ke sekolah Advent. “Tidak,” katanya. Malam itu saya menangis dan berdoa. Saya meminta Tuhan untuk membantu saya karena saya benar-benar ingin pergi ke Eastern Gate Academy. “Tolong bantu saya untuk pergi ke sekolah Advent jika itu adalah kehendak-Mu,” saya berdoa. Keesokan harinya, saya berbicara dengan ibu saya. Dia membuka Alkitabnya dan membaca Mazmur 30: 6, yang mengatakan, “ sepanjang malam ada tangisan, menjelang pagi terdengar sorak-sorai.” Ayat itu memberi saya harapan. Saya terus berdoa. Dua bulan kemudian, saat liburan berakhir, saya bertanya lagi kepada ayah saya apakah saya bisa menghadiri sekolah Advent. Ayah terdiam sejenak.

 

Aku bertanya-tanya apa yang akan dia katakan. “Baik,” katanya. “Kamu bisa pergi.” Saya berterima kasih kepada Tuhan! Dari pengalaman ini, saya belajar bahwa Tuhan selalu mendengarkan. Segala sesuatu terjadi sesuai dengan rencana- Nya ketika kita memiliki iman dan menaati-Nya. Sekarang seluruh keluarga saya telah bergabung dengan gereja Advent, kecuali ayah saya. Tolong doakan dia, untuk kami, dan untuk sekolah. Eastern Gate Academy berbagi kampus dengan Sekolah Dasar Eastern Gate Academy, yang dibuka pada tahun 2017 dengan bantuan Persembahan Sabat Ketiga Belas yang dikumpulkan pada tahun 2015. Terima kasih atas persembahan misi Anda yang mendukung sekolah Advent di seluruh dunia.

 

 

Download Bacaan Misi Anak ini dalam bentuk PDF

 

 

 

 

 

Informasi ini disiapkan & didistribusikan oleh:
Dept. Komunikasi GMAHK Bumi Serpong Damai

Email: contactus@gmahkbsd.org
Website: https://www.gmahkbsd.org/
Facebook: https://www.facebook.com/gmahkbsd/
Instagram: https://www.instagram.com/gmahkbsd/
Youtube: https://www.youtube.com/c/+Gmahkbsd
Twitter: https://twitter.com/gmahkbsd


0 Comments

Leave a Reply

Avatar placeholder

Your email address will not be published.