Berita Misi Anak 2022 – Kuartal 2

Sabat ke-5, 30 April 2022

“Dikunci!”

Otilia (Mozambique)

 

Otilia sangat mengasihi ayahnya. Tetapi dia tidak yakin bahwa ayahnya mengasihinya. Pada suatu hari Sabat, gadis itu pulang dari gereja dan menemukan semua pakaiannya dibuang di depan rumah. Otilia mencoba membuka pintu depan rumah, tetapi terkunci. Ayah telah menguncinya lagi. Masalah dimulai ketika Otilia tinggal bersama kakak perempuannya di kota lain. Di kota itu, Otilia berteman dengan anak-anak Advent di sekolah, dan mereka memberitahunya tentang hari Sabat. Dia mulai pergi bersama mereka ke gereja Advent. Setelah beberapa saat, dia memutuskan untuk memberikan hatinya kepada Yesus dan dibaptis.

 

Ayah sangat marah ketika mengetahui bahwa dia telah bergabung dengan gereja Advent. Ayah adalah pendeta dari gereja lain. “Saya melarang Anda menjadi seorang Advent!” teriaknya melalui telepon. Dia memberi tahu saudara perempuan Otilia untuk menghentikannya pergi ke gereja pada hari Sabat. Kakak perempuan Otilia tidak ingin mendapat masalah dengan ayah, jadi dia mengirim Otilia pulang untuk tinggal bersama ayah. Pada hari Sabat pagi pertama dia berada di rumah, ayah mengunci pintu sehingga dia tidak bisa meninggalkan rumah. “Kamu tidak boleh pergi ke gereja,” katanya. Otilia dikurung di rumah sepanjang hari.

 

Tetapi pada hari Sabat berikutnya, ayah harus bekerja, dan Otilia meninggalkan rumah untuk pergi ke gereja. Ketika dia kembali ke rumah, dia menemukan bahwa ayah telah menguncinya di luar rumah. Dia menolak untuk memberinya makan siang dan makan malam. Otilia menunggu sampai dia tertidur malam itu, dan kemudian seorang adik perempuan membuka pintu dan membiarkannya masuk. Ayah mencoba segala cara yang bisa dia pikirkan untuk menghentikan Otilia pergi ke gereja. Dia mengancam akan mengusirnya dari rumah. Dia melemparkan pakaiannya ke halaman dan mengunci pintu. Dia memukulnya. Otilia merasa sedih karena ayah sangat marah, tetapi dia tidak pernah menjawab. Dia ingat bahwa Yesus juga tidak membalas ketika musuh-musuh- Nya marah. Dia ingat bahwa Yesus berdoa untuk orang-orang yang membunuh-Nya. Saat Yesus disalibkan, Dia berdoa, “Bapa, ampunilah mereka, karena mereka tidak tahu apa yang mereka perbuat” (Lukas 23: 34).

 

Jadi, ketika ayah marah, Otilia berdoa dalam hati, “ayah, Bapa ampunilah ayah karena dia tidak tahu apa yang dia lakukan.” Suatu hari, ayah berhenti marah. Dia berhenti mengunci pintu. Dia berhenti membuang pakaiannya. Dia berhenti memukulinya. Tetapi dia masih tidak terlalu senang. Otilia berdoa untuknya. Dia berharap dapat tumbuh untuk membantu anak-anak lain yang memiliki masalah dengan orang tua mereka. Dia ingin setiap anak perempuan dan laki-laki mengetahui ayat Alkitab favoritnya, di mana Yesus berkata, “Dalam dunia kamu menderita penganiayaan, tetapi kuatkanlah hatimu, Aku telah mengalahkan dunia” (Yohanes 16: 33). Otilia ceria.

 

Dia bahagia karena dia tahu Yesus telah mengatasi semua masalah di dunia dan akan segera kembali untuk membawanya ke rumah-Nya. Dia tahu Yesus tidak akan pernah mengunci dia di luar rumah atau membuang pakaiannya ke halaman. Dia sangat mengasihi Yesus, dan dia yakin bahwa Yesus juga sangat mengasihinya. Terima kasih atas Persembahan Sabat Ketiga Belas Anda tiga tahun lalu yang membantu menyediakan rumah bagi anak-anak tanpa orang tua di kampung halaman Otilia, Nampula. Panti asuhan adalah untuk anak-anak yang orang tuanya meninggal karena HIV/AIDS.

 

 

 

Download Bacaan Misi Anak ini dalam bentuk PDF

 

 

 

 

 

Informasi ini disiapkan & didistribusikan oleh:
Dept. Komunikasi GMAHK Bumi Serpong Damai

Email: contactus@gmahkbsd.org
Website: https://www.gmahkbsd.org/
Facebook: https://www.facebook.com/gmahkbsd/
Instagram: https://www.instagram.com/gmahkbsd/
Youtube: https://www.youtube.com/c/+Gmahkbsd
Twitter: https://twitter.com/gmahkbsd


0 Comments

Leave a Reply

Avatar placeholder

Your email address will not be published.