Berita Misi Anak 2022 – Kuartal 2

Sabat ke-4, 23 April 2022

“Ibu sedang Tidur”

Melissa dan Diana (Namibia)

 

Ketika malam tiba, Maria menyuruh si kembar yang menangis untuk membuka jendela dapur dan meletakkan beberapa makanan di atas meja di rumah mereka di Namibia. “Ibumu tidak jauh darimu,” kata Maria. “Siapkan makanan setiap malam dan tinggalkan di dapur agar ibumu datang dan makan.” Itu adalah hari yang menyedihkan. Ibu telah meninggal. Maria adalah teman keluarga yang merawat si kembar sampai bibi bisa tiba dari Zimbabwe. Melissa dan Diana menyukai ide untuk meletakkan sepiring sayur rebus dan bubur jagung mealie pap di atas meja.

 

Kemudian mereka bisa tidur, mengetahui bahwa ibu bisa datang dan mengunjungi mereka dari surga. Tetapi malam itu, mereka tidak menaruh makanan di atas meja. Mereka terlalu lelah dan sedih untuk melakukan apa pun selain naik ke tempat tidur dan menangis sampai tertidur. Keesokan paginya, Maria membangunkan si kembar. “Ibumu ada di sini!” dia berkata. “Dia berbicara kepada saya dan bertanya apakah Anda merawat saya dengan baik.” Si kembar tersenyum penuh semangat. “Benarkah, Maria?” kata Melisa. “Ibu bersama kita?” kata Dian. Ketika Bibi tiba dari Zimbabwe pada hari itu, dia tercengang mendengar bahwa Maria telah menyuruh si kembar untuk mengeluarkan makanan untuk ibu dan bahwa dia mengaku telah melihat ibu.

 

Dia memarahi Maria. “Mengapa kamu mengajari gadis-gadis itu omong kosong takhayul ini?” dia berkata. Kemudian dia menelepon Melissa dan Diana untuk berbicara serius tentang apa yang terjadi setelah kematian. “Aku tahu kamu sangat mengasihi dan merindukan ibumu,” kata bibi. “Ibumu juga sangat mengasihimu. Tetapi dia tidak akan makan apa pun saat Anda tidur di malam hari. Dia juga sedang tidur, dan dia akan tidur sampai Yesus datang kembali.”

 

Membuka Alkitabnya, bibi menunjukkan kepada gadis-gadis itu bahwa Alkitab mengajarkan bahwa “orang mati tidak tahu apa-apa” (Pengkhotbah 9: 5) dan tidak memuji Tuhan (Mazmur 115: 17). Mereka yang mati “tidur”, menunggu Yesus kembali ke bumi dalam awan kuasa dan kemuliaan besar (Matius 24: 30—31). Ketika Yesus datang, bibi berkata, Dia akan membangunkan orang mati yang tertidur, dan “kita akan selalu bersama Tuhan” (1 Tesalonika 4: 16–17). Melissa dan Diana pergi ke gereja bersama Ibu pada hari Minggu. Tetapi mereka belum pernah mendengar bahwa orang mati sedang tidur, dan mereka mendengarkan bibi dengan penuh semangat.

 

“Yesus tahu betapa sedihnya kamu,” kata bibi. “Dia juga sedih. Kematian adalah hal yang menyedihkan. Tetapi Yesus berjanji untuk menyertai kita hari ini dan setiap hari. Dia berjanji bahwa Dia tidak akan pernah meninggalkan atau mengabaikan kita” (Ibrani 13: 5). Melissa dan Diana menyukai suara itu. Mereka percaya kepada bibi. Mereka memutuskan untuk tidak pernah menaruh makanan di atas meja pada malam hari. Ibu tidak akan berkunjung malam itu—atau malam kapan pun.

 

Dia sedang tidur di kuburan, menunggu Yesus membangunkannya. Melissa dan Diana memutuskan bahwa mereka ingin siap untuk bertemu Yesus ketika Dia datang. Mereka mulai pergi ke gereja Masehi Advent Hari Ketujuh bersama bibi, dan mereka memberikan hati mereka kepada Yesus. Saat ini, Melissa menikah dengan seorang pendeta Advent, dan Diana melayani sebagai diakon gereja. Mereka sangat menantikan hari yang indah itu ketika Yesus akan muncul di awan kemuliaan, dan mereka akan bertemu dengan Dia dan ibu di udara.

 

 

 

Download Bacaan Misi Anak ini dalam bentuk PDF

 

 

 

 

 

Informasi ini disiapkan & didistribusikan oleh:
Dept. Komunikasi GMAHK Bumi Serpong Damai

Email: contactus@gmahkbsd.org
Website: https://www.gmahkbsd.org/
Facebook: https://www.facebook.com/gmahkbsd/
Instagram: https://www.instagram.com/gmahkbsd/
Youtube: https://www.youtube.com/c/+Gmahkbsd
Twitter: https://twitter.com/gmahkbsd


0 Comments

Leave a Reply

Avatar placeholder

Your email address will not be published.