Berita Misi Anak 2022 – Kuartal 2

Sabat ke-2, 9 April 2022

“Berdoa untuk Seorang Bayi”

Marjorie Chisonga (Zambia)

 

Apakah cerita Alkitab favorit Anda? Di negara Afrika Zambia hidup seorang ibu yang cerita Alkitab favoritnya adalah Hana. Apakah Anda ingat kisah Hana? Hana adalah istri yang pengasih yang menginginkan lebih dari segalanya untuk menjadi seorang ibu. Dia ingin punya bayi. Tetapi dia tidak bisa. Dia dan suaminya menunggu selama bertahun-tahun, tetapi tidak ada bayi yang lahir. Hana sangat sedih. Pada masa itu, orang Israel melakukan perjalanan untuk beribadah di tabernakel di Shiloh setahun sekali. Hana sangat sedih selama perjalanan ini.

 

Dia menangis dan terkadang menolak untuk makan. Dalam satu kunjungan ke Shiloh, Hana pergi ke tabernakel untuk berdoa bagi seorang bayi. Ketika Eli, imam besar melihatnya menangis dan berdoa, dia mengatakan kepadanya bahwa Tuhan akan memberinya bayi. Dan Tuhan melakukannya! Hana menjadi ibu yang paling bahagia ketika dia melahirkan seorang anak laki-laki yang dia beri nama Samuel. Di Zambia, ibu membaca kisah Hana dalam Alkitab, dan dia sangat menyukainya. Soalnya, ibu juga punya masalah yang sama. Setelah menikah, dia melahirkan seorang bayi laki-laki. Tetapi kemudian tidak ada lagi bayi yang lahir. Dia dan suaminya menunggu. Satu tahun. Dua tahun. Lima tahun. Sepuluh tahun. Orang-orang mulai bertanya. “Kenapa kamu tidak punya bayi lagi?” Seorang teman bertanya. “Begitulah,” jawab ibu. “Tuhan akan menyediakan.” Seorang tetangga yang baik hati menyarankan agar ibu pergi ke rumah sakit untuk pemeriksaan. “Mungkin dokter medis bisa membantu,” katanya. “Tidak, begitulah adanya,” kata ibu. “Tuhan akan menyediakan.” Seseorang menyarankan agar ibu mengunjungi dukun. “Dukun bisa memberimu ramuan rahasia,” katanya. Ibu menginginkan bayi, tetapi dia tahu dukun tidak dapat membantu.

 

Dia tidak percaya pada dukun. Dia percaya pada Tuhan di surga, dan dia yakin bahwa hanya Dia yang bisa memberinya bayi. “Tidak,” kata ibu. “Tuhan akan menyediakan.” Kisah Hana memberi ibu harapan. Hana adalah seorang wanita pendoa yang tidak pernah berhenti berdoa. Ibu berdoa. Dia berdoa selama 13 tahun. Ayah berdoa bersamanya. “Tuhan, tolong beri kami anak lagi,” doanya. Kemudian suatu hari ibu melihat ada yang berbeda. Dia hamil! Ibu dan ayah segera bertelut untuk berdoa. “Terima kasih Tuhan!” mereka berdoa. Beberapa bulan kemudian, Ibu melahirkan seorang bayi lakilaki. Dia dan ayah menamainya Cheelela, yang berarti “berharga” dalam bahasa Tonga. Dalam waktu singkat, ibu melahirkan anak laki-laki lagi. Anak ini diberi nama Chakondela, yang artinya “biarlah begitu”. Saat ini, ibu mungkin adalah ibu paling bahagia di Zambia. Dia memiliki tiga anak laki-laki, dan mereka mengasihi Yesus. “Tuhan telah memberkati keluarga saya tanpa batas,” kata ibu. “Kami hanya harus bersabar.

 

Ketika Anda meminta sesuatu yang baik kepada Tuhan dengan iman, Dia akan memberi Anda lebih dari yang mungkin Anda inginkan.” Ibu (Marjorie Chisonga) mengajar ekonomi rumah tangga serta makanan dan gizi di Sekolah Menengah Rusangu, yang terletak di tanah tempat misionaris AS William Harrison Anderson mendirikan pos terdepan Advent pertama di Rhodesia Utara (sekarang Zambia) pada tahun 1905. Persembahan misi mendukung pekerjaan Anderson dan masih membantu untuk menyebarkan Injil melalui misionaris. Terima kasih atas persembahan misi Anda.

 

Download Bacaan Misi Anak ini dalam bentuk PDF

 

 

 

 

 

Informasi ini disiapkan & didistribusikan oleh:
Dept. Komunikasi GMAHK Bumi Serpong Damai

Email: contactus@gmahkbsd.org
Website: https://www.gmahkbsd.org/
Facebook: https://www.facebook.com/gmahkbsd/
Instagram: https://www.instagram.com/gmahkbsd/
Youtube: https://www.youtube.com/c/+Gmahkbsd
Twitter: https://twitter.com/gmahkbsd


0 Comments

Leave a Reply

Avatar placeholder

Your email address will not be published.