Berita Misi Anak 2022 – Kuartal 2

Sabat ke-1, 2 April 2022

“Ayo Pergi ke Gereja”

Jeremiah (Zambia)

 

Sesuatu yang aneh terjadi ketika paman menikah di Zambia. Jeremiah, yang tinggal bersama paman, bangun pada Sabtu pagi, berpikir bahwa dia akan menikmati hari yang santai dan mungkin bermain dengan beberapa teman. Tetapi bibi barunya menghentikannya sebelum dia bisa keluar dari pintu. “Ayo pergi ke gereja!” dia berkata. Jeremiah mengira dia sedang bercanda. Siapa yang mau duduk di dalam gereja pada hari yang begitu indah? Dia telah menghabiskan sepanjang minggu di tempat kerja, membantu paman membuat lemari dan lemari dapur. Jeremiah baru berusia 12 tahun, tetapi dia bekerja setiap hari.

 

Dia tidak bersekolah sejak kelas tiga, ketika ayahnya terluka parah dalam kecelakaan mobil dan dia pindah dengan paman. Beberapa hari sebelumnya, paman telah menikahi seorang wanita Advent, dan sekarang dia mengundangnya untuk pergi ke gereja. Dia tidak ingin pergi, tetapi dia tidak ingin menjadi kasar. “Tidak, aku akan pergi nanti,” katanya. Sabat pagi berikutnya, bibi mengundang Jeremiah untuk pergi ke gereja lagi. “Ayo pergi ke gereja!” dia berkata. Jeremiah tidak ingin pergi,tetapi dia tidak ingin bersikap kasar. “Nanti,” katanya. Sabat pagi berikutnya, bibi mengundang Jeremiah untuk ketiga kalinya. “Ayo pergi ke gereja!” dia berkata. Jeremiah tidak mau pergi. Tetapi ketika dia membuka mulutnya, dia mendapati dirinya mengatakan sesuatu yang tidak dia rencanakan untuk dikatakan. “Ayo kita pergi!” dia berkata.

 

Bibi sangat senang. Jeremiah terkejut mengetahui bahwa dia juga senang dia akan pergi ke gereja. Seluruh kebaktian hari Sabat dipimpin oleh anak-anak. Anak-anak yang mengenakan celana hijau, kemeja putih dan kacu kuning berbaris memasuki gereja. Anak-anak yang memakai celana hijau, kemeja putih, dan kacu kuning bernyanyi di depan. Anak-anak yang memakai celana hijau, kemeja putih, dan kacu kuning berdoa. Anak-anak yang memakai celana hijau, kemeja putih, dan kacu kuning menyampaikan khotbah. Itu adalah Hari Pathfinder di gereja, dan Pathfinder memimpin kebaktian hari Sabat. Jeremiah belum pernah mendengar tentang klub Pathfinder dan dia ingin bergabung.

 

Dia menyukai seragam Pathfinder yang terdiri dari celana hijau, kemeja putih, dan kacu kuning. Dia terutama menyukai kebaktian hari Sabat, dan dia memutuskan hari itu juga bahwa dia ingin memberikan hatinya kepada Yesus. Sabat berikutnya, bibi tidak perlu mengundang Jeremiah ke gereja. Dia sudah siap untuk pergi bahkan sebelum dia bisa berkata, “Ayo pergi ke gereja!” “Ayo pergi!” katanya padanya, dengan penuh semangat. Segera, dia dibaptis dan bergabung dengan gereja Advent. Suatu hari, seorang anak laki-laki di gereja memberitahunya tentang sekolah Advent Rusangu. Jeremiah ingin lebih dari apa pun untuk belajar di sekolah Advent, dan dia memohon izin kepada paman untuk pergi ke sekolah. Paman setuju. Saat ini, Jeremiah menyelesaikan kelas dua belas, dan dia tidak bisa lebih bahagia. Tetapi tahukah Anda siapa yang mungkin lebih bahagia? Bibinya. “Bibi saya bangga bahwa saya berada di gereja Advent,” katanya. “Ketika saya di rumah, kami selalu pergi ke gereja bersama.” Pada hari Sabat pagi, bibi jarang bisa berkata kepada Jeremiah, “Ayo pergi ke gereja!” Sebelum dia bisa membuka mulutnya, Jeremiah berkata kepadanya, “Ayo pergi!”

 

 

Download Bacaan Misi Anak ini dalam bentuk PDF

 

 

 

 

 

Informasi ini disiapkan & didistribusikan oleh:
Dept. Komunikasi GMAHK Bumi Serpong Damai

Email: contactus@gmahkbsd.org
Website: https://www.gmahkbsd.org/
Facebook: https://www.facebook.com/gmahkbsd/
Instagram: https://www.instagram.com/gmahkbsd/
Youtube: https://www.youtube.com/c/+Gmahkbsd
Twitter: https://twitter.com/gmahkbsd


0 Comments

Leave a Reply

Avatar placeholder

Your email address will not be published.