Berita Misi Anak 2022 – Kuartal 1

Sabat ke-1, 1 Januari 2022

“BOTAK & TAKUT”

Thip (Laos)

 

Thip adalah seorang gadis cantik dengan rambut hitam panjang di Laos. Dia tidak mengenal Yesus dan dia tidak peduli. Di sekolah, dia berteman dengan seorang gadis yang sering berbicara tentang Yesus. Gadis itu adalah seorang anggota Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh. “Yesus menciptakan segala sesuatu, termasuk kamu,” kata gadis itu. “Dia tinggal di surga.” Thip tidak begitu mengerti apa yang dikatakan temannya. Dia menghormati patung batu di sebuah kuil dan dia tidak tertarik untuk mendengar tentang Yesus. Kemudian Thip jatuh sakit. Itu adalah penyakit yang aneh.

 

Semuanya baik-baik saja di siang hari, tetapi ketika matahari terbenam dan langit menjadi gelap, dia mulai menyakiti dirinya sendiri. Dia memukul dirinya sendiri dengan tangannya sepanjang malam. Dia tidak berhenti sampai matahari terbit di pagi hari. Kemudian dia bersikap seperti biasa. Ayah dan ibu khawatir. Thip tidak tidur di malam hari, dan dia memiliki luka dan memar di sekujur tubuhnya. Mereka membawanya ke dukun, tetapi dia tidak bisa berbuat apa-apa. Mereka membawanya ke peramal, tapi dia juga tidak bisa membantu. Thip mengunjungi banyak dukun dan peramal, tetapi tidak ada yang bisa menyembuhkannya. Ayah dan ibu menghabiskan banyak uang, menjual mobil dan barang berharga lainnya, tetapi Thip semakin memburuk. Ketika matahari terbenam dan langit menjadi gelap, dia memukul dirinya sendiri sepanjang malam. Ketika matahari terbit di pagi hari, dia kembali normal. Ayah dan ibu memutuskan bahwa satu-satunya harapan mereka adalah patung batu di kuil.

 

Mereka mencukur rambut Thip dan meninggalkannya di kuil. Thip botak dan ketakutan. Dia bekerja keras untuk menghafal ajaran patung batu, berharap itu akan menyelamatkannya. Tetapi tidak ada yang berubah. Suatu hari, Thip teringat temannya yang bercerita tentang Yesus. Dia mengirim pesan teks ke temannya tentang situasinya yang menyedihkan. Teman itu menulis sebuah doa dan mengirimkannya kembali. Thip tidak pernah berdoa kepada Yesus. Tetapi ketika dia membaca teks doa, dia mengumpulkan semua keberaniannya dan berdoa untuk pertama kalinya dalam hidupnya. Saat itu sudah sore. Matahari mulai terbenam, dan langit mulai gelap. “Tolong aku, Yesus,” Thip memohon. “Tolong datang ke dalam hidupku dan selamatkan aku.” Malam itu, ketika matahari terbenam dan langit menjadi gelap, Thip tidak memukul dirinya sendiri. Dia tidur untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan. Ketika matahari terbit di pagi hari, dia bangun dengan perasaan seperti orang baru. Dia tidak pernah lagi mendapat masalah dari roh jahat. Ayah dan ibu kagum dengan kesembuhan Thip, dan mereka bertanya apa yang terjadi.

 

Dia memberi tahu mereka tentang Yesus. Ayah dan ibu memanggil seorang pendeta Advent dan memintanya untuk mengajar Thip lebih banyak tentang Yesus. Thip senang. Sekarang dia ingin tahu lebih banyak tentang Yesus. Belum lama ini, Thip memberikan hatinya kepada Yesus dan dibaptis. Dia tahu Yesus telah membuatnya cantik luar dan dalam. Yesus telah memberinya hati yang baru, dan dia ingin hidup bersama-Nya selamanya.

 

Bagian dari Persembahan Sabat Ketiga Belas triwulan ini akan membantu membuka sekolah di Laos di mana lebih banyak anak dapat belajar tentang Yesus yang menciptakan segala sesuatu, termasuk anak-anak. Terima kasih telah merencanakan Persembahan Sabat Ketiga Belas dengan murah hati.

 

Download Bacaan Misi Anak ini dalam bentuk PDF

 

 

 

 

 

Informasi ini disiapkan & didistribusikan oleh:
Dept. Komunikasi GMAHK Bumi Serpong Damai

Email: contactus@gmahkbsd.org
Website: https://www.gmahkbsd.org/
Facebook: https://www.facebook.com/gmahkbsd/
Instagram: https://www.instagram.com/gmahkbsd/
Youtube: https://www.youtube.com/c/+Gmahkbsd
Twitter: https://twitter.com/gmahkbsd


0 Comments

Leave a Reply

Avatar placeholder

Your email address will not be published.