Berita Misi Anak 2022 – Kuartal 1

Sabat ke-3, 15 Januari 2022

“Api! Tolong!”

Amy(Laos)

 

Retak! Suara aneh membangunkan Amy kecil larut malam. Mengangkat kepalanya, dia mencium bau busuk di udara. Di kamar lain di rumah, suara itu membangunkan ayah dan ibu, dan mereka mencium bau busuk. Kakak laki-laki Amy juga bangun dan mengendus-endus udara. Tetapi tidak ada yang mau keluar dari kamar mereka untuk melihat apa yang terjadi. Pencuri sering masuk ke rumah-rumah di desa mereka di Laos, dan mereka tidak mau diserang.

 

Akhirnya, rasa ingin tahu Amy mengalahkannya, dan dia memutuskan untuk melihatnya. Mengintip dari pintu, dia melihat pesawat televisi dilalap api. Televisi itu berada di lemari kayu di ruang tamu. Di atas lemari ada vas bunga besar. Sekarang semuanya tampak dikelilingi oleh api yang besar dan panas. Api menjilati langitlangit. Api dengan cepat menyebar ke dapur dan garasi. “Api!” teriak Amy. “Tolong! Tolong!” Tetapi apinya begitu panas sehingga tidak ada yang berani keluar dari kamar mereka. Ayah, ibu, dan saudara laki-lakinya dengan cepat berlari ke jendela di belakang rumah dan melompat keluar. Tetapi Amy tidak lari. Dia jatuh bertelut. “Tuhan, tolong selamatkan kami,” dia berdoa. Pada saat itu, vas bunga besar jatuh di atas lemari kayu dan masuk ke dalam api. Akhirnya api berhenti membubung ke langit-langit, dan ke dapur dan ke garasi. Api langsung padam.

 

Beberapa tetangga melihat api dan berusaha membantu. Mereka berada di garasi, berusaha mencapai api dengan menerobos jendela mobil. Tidak peduli seberapa keras mereka menabrak jendela, itu tidak akan pecah. Kemudian mereka melihat bahwa api telah padam, dan mereka berhenti mencoba memecahkan jendela. Untung jendelanya tidak pecah karena akan menghabiskan banyak uang untuk menggantinya. Mengapa api itu padam? Mengapa kaca mobil tidak pecah? Itu bukan satu-satunya hal aneh yang terjadi. Ibu dan anak-anak adalah orang Kristen dan mengasihi Tuhan di surga, tetapi ayah tidak mengenal Tuhan. Dia mengizinkan ibu dan anak-anaknya pergi ke gereja pada hari Sabat, tetapi dia tidak tertarik untuk pergi bersama mereka.

 

Seperti banyak orang di Laos, dia memiliki patung kayu dari kakek buyut dan nenek buyutnya yang sudah meninggal di sudut rumahnya, dan dia menghormati mereka. Anehnya, api tidak menghanguskan apa pun di rumah itu kecuali patung kayu dari kakek buyut dan nenek buyutnya yang sudah meninggal. Patung kayu dibakar menjadi abu. Keluarga Amy mengecat ulang ruang tamu setelah kebakaran, dan mereka mendedikasikan rumah mereka untuk Tuhan. Mereka menyadari tidak seperti sebelumnya bahwa rumah mereka dan semua yang mereka miliki sebenarnya adalah milik Tuhan. Ayah dengan senang hati bergabung dengan ibu dan anak-anak dalam doa peresmian rumah. Dia melihat bahwa Tuhan yang menjawab doa Amy lebih kuat daripada patung kayunya.

 

Terima kasih banyak atas persembahan misi Sekolah Sabat Anda yang akan membantu menyebarkan Injil kepada orang-orang Laos. Bagian dari Persembahan Sabat Tiga Belas triwulan ini akan membantu membuka sebuah sekolah dasar di Laos.

 

Download Bacaan Misi Anak ini dalam bentuk PDF

 

 

 

 

 

Informasi ini disiapkan & didistribusikan oleh:
Dept. Komunikasi GMAHK Bumi Serpong Damai

Email: contactus@gmahkbsd.org
Website: https://www.gmahkbsd.org/
Facebook: https://www.facebook.com/gmahkbsd/
Instagram: https://www.instagram.com/gmahkbsd/
Youtube: https://www.youtube.com/c/+Gmahkbsd
Twitter: https://twitter.com/gmahkbsd


0 Comments

Leave a Reply

Avatar placeholder

Your email address will not be published.